Lebih Rp23 Triliun Untuk Program Infrastruktur Pemukiman

Lebih Rp23 Triliun Untuk Program Infrastruktur Pemukiman

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus menggenjot serapan program padat karya tunai (PKT) atau infrastruktur berbasis masyarakat (IBM) untuk tahun anggaran (TA) 2021 yang sebesar Rp23,24 triliun. Program PKT ini salah satu tujuannya untuk mengurangi angka pengangguran serta mempertahankan daya beli masyarakat sebagai bagian dari program pemulihan ekonomi nasional (PEN) akibat pandemi Covid-19.

Menurut Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, program padat karya pada awal tahun 2021 dialokasikann hingga 2-3 kali lipat untuk mendukung program PEN yang dilaksanakan untuk berbagai pekerjaan di bidang Cipta Karya dan pemukiman yang dampaknya bisa langsung dirasakan oleh masyarakat.

Programnya antara lain penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat (Pamsimas), sanitasi berbasis masyarakat (Sanimas), sanitasi pondok pesantren, tempat pengelolaan sampah reducereuserecycle (TPS3R), pengembangan infrastruktur sosial ekonomi wilayah (PISEW), Kota Tanpa Kumuh (Kotaku), dan lainnya.

Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti mengatakan, Cipta Karya mendapat alokasi sebesar Rp5,29 triliun untuk program PKT yang akan menyerap 219.821 tenaga kerja di 15.936 lokasi. Hingga medio November 2021 realisasi padat karya mencapai 93,39 persen senilai Rp5,21 triliun dengan realisasi fisik sebesar 84,09 perrsen dan penyerapan tenaga kerja 362.488 orang.

“Program ini telah dilaksanakan untuk program Pamsimas dengan alokasi anggaran Rp943 miliar dan 47.400 orang tenaga kerja sementara program Sanimas menyerap 23.100 tenaga kerja dengan anggaran Rp713 miliar. Kegiatannya antara lain pembangunan prasarana mandi cuci kakus (MCK), instalasi pengolahan air limbah (IPAL) komunal, dan lainnya,” ujarnya.

Pada tahun 2021 ini Ditjen Cipta Karya juga telah melaksanakan pembangunan 6.000 unit MCK di Pondok Pesantren yang tersebar di seluruh Indonesia dengan anggaran Rp1,4 triliun yang menyerap 36 ribu tenaga kerja. Program ini meliputi pembangunan bangunan MCK yang terdiri dari bilik mandi dan toilet, tempat wudhu, tempat cuci tangan dan tempat cuci pakaian, serta instalasi pengolahan air limbah domestik dengan progres saat ini sudah terlaksana di 4.819 lokasi dengan serapan 38.523 tenaga kerja.

Kegiatan PKT bidang permukiman selanjutnya adalah program PISEW yang pada tahun 2021 akan menjangkau 1.500 lokasi dengan alokasi anggaran sebesar Rp900 miliar untuk 38.012 tenaga kerja. Progresnya saat ini sudah terlaksana di 1.195 lokasi dengan serapan tenaga kerja sebanyak 34.503 orang.

Program PKT bidang permukiman juga dilakukan melalui program Kotaku yang pada tahun 2021 dilaksanakan di 2.099 lokasi senilai Rp976 miliar dengan target 49.379 tenaga kerja. Progresnya hingga saat ini sudah terserap Rp967 miliar untuk di 2.064 lokasi. Kotaku dilakukan melalui pembangunan infrastruktur skala lingkungan reguler berupa perbaikan saluran drainase, perbaikan jalan lingkungan, dan pembangunan septic tank biofil komunal, juga rehabilitasi.

“Terakhir, program PKT bidang permukiman dilaksanakan dengan pembangunan TPS3R yang pada tahun 2021 dilaksanakan di 147 lokasi dengan anggaran Rp90 miliar untuk menyerap 2.430 tenaga kerja. Saat ini sudah terserap melebihi target awal yaitu sebesar 4.198 tenaga kerja dengan anggaran yang sudah tersalurkan sudah 100 persen. Kegiatan PKT juga dilaksanakan melalui kegiatan kontraktual dengan pola PKT sebesar Rp224 miliar dengan target serapan 23.500 tenaga kerja,” beber Diana.

 


Sumber : https://www.rumah.com/berita-properti/2021/11/202445/lebih-rp23-triliun-untuk-program-infrastruktur-pemukiman

Related post

PUPR Sosialisasikan UU Cipta Kerja Bidang Perumahan

PUPR Sosialisasikan UU Cipta Kerja Bidang Perumahan

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyosialisasikan peraturan turunan UU No. 11 Tahun 2020 (UU Cipta Kerja) bidang perumahan. UU…
Mengapa Pertumbuhan Bisnis Properti di India Bisa Mencetak Rekor Di Tengah Gelombang Kedua Covid-19?

Mengapa Pertumbuhan Bisnis Properti di India Bisa Mencetak Rekor…

Di paruh pertama 2021, pasar perumahan India tumbuh secara meyakinkan dibanding tahun 2020. Berdasarkan sejumlah data yang dikumpulkan dari Knight Frank…
Pasar Properti di Thailand Bersiap Hadapi Perlambatan Pasar

Pasar Properti di Thailand Bersiap Hadapi Perlambatan Pasar

Seluruh subsektor properti di Thailand kecuali kawasan industri dan logistik, diprediksi akan menghadapi perlambatan pasar setidaknya hingga 18 bulan ke depan…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *